Header

Blogger ultah!!!!!! 2

Wah Baru bisa posting nah.....
met Ultah blogger...
moga sukses trus..
n buat yang lain..
Ayoooooo...
Ciptakan Blog donk...
Jagn FS za....he n_n
++++++++++++++++++++
Buat bapak blogger...
semangat ya....
ciptakan hal baru ge..
BIar tambah OK....n_n

Algoritma 0


Keterangan Program :


1.Jalankan program perhitungan gaji PT.Indocement Tunggal Prakarsa Tarjun
2.Kemudian Input NIP, Nama, Pendidikan.
3.Keterangan pendidikan :
jika jenjang pendidikan SMA,maka Gaji pokoknya Rp.500.000
jika jenjang pendidikan DII,maka Gaji pokoknya Rp.800.000
jika jenjang pendidikan S1,maka Gaji pokoknya Rp.1.800.000

4.Tunjangan gaji pokok dikali 10%
Tunjangan = Gaji pokok*0,1

5.total gaji dihitung dengan cara gaji pokok ditambah tunjangan

Total Gaji = Gaji pokok + Tunjangan
6.kemudian akan ditampilkan hasil dari program tsb, sesuai dengan jenjang pendidikan yang di input.
7.SELESAI

create by Dillah Edutech

Algoritma (Basic) 1

### Listing program (coding) ###


Cls

Locate 02,08 : print” Tugas Aktivitas”

Locate 03,08 : print” Listing Program Coding”

Locate 04,08 : print” By M.Sadillah (08020910”


Locate 06,36 : print” PT. Indocement”

Locate 07,30 : print” Tunggal Prakarsa Tarjun”

Locate 09,20 : print” NIP : “;: input,nip$

Locate 10,20 : print” Nama : “;: input,nm$

Locate 11,20 : print” Jabatan : “;: input,jabatan$

Locate 12,20 : print” Pendidikan : “;: input,pendidikan$

If pendidikan$=”SMA” then

Pokok = 500000

Elseif pendidikan$=”DII”

Pokok = 800000

Elseif pendidikan$=”S1”

Pokok =”1800000”

End if


Locate 14,20 : print”===========================”

Locate 15,20 : print”Gaji pokok :”;pokok

Tunjangan = pokok*0.1

Locate 16,20 : print” Tunjangan :”;tunjangan

Total = pokok + tunjangan

Locate 17,20 : print”=========================== +”

Locate 18,20 : print”Total gajih :”;total

Locate 19,20 : print”============================”

Locate 21,08 : print”# Catatan = Tunjangan : gaji pokok*0.1”

Locate 22,08 : print”# Total Gaji = Gaji pokok + Tunjangan”


create by Dillah Edutech

SBD 6 0


MODEL BASISDATA RELASIONAL DAN SIG

perbedaan pada perancangan sistem SIG pada pendekatan basisdata untuk penyimpanan koordinat” peta dijital denga mengimplementasikan basisdata relasional didalam SIG
1. Model Data Hybrid :
 yaitu mekanisme penyimpanan data yang optimal untuk informasi spasial disatu sisi tetapi disisi lain tidak optimal untuk informasi atribut (tematik)
data kartografi dijital disimpan dalam sekumpulan files sistem operasi untuk meningkatkan kecepatan input-output, sementara data atribut disimpan dalam DBMS relasioanal
maka perangkat lunak SIG bertugas untuk mengelola hubungan antara data spasial dengan DBMS (data atribut)selama operasi”pemrosesan peta.
2. Model data terintegrasi
yaitu pengelolaan basis data (DBMS) spasial dengan SIG yang bertindak sebagai quey processor

sekedar ingin berbagi ilmu...,, data ini d ambil dinternet...tp dah lp situsnya..,,hoooooo.....
Dillah_dtech

SBD 5 0

MODEL BASISDATA RELASIONAL
- model relasional banyak digunakan didalam SIG, beberapa DBMS yang mengunakan model basis data relasional :
• Dbase (*.dbf)  digunakan ARC View, ARC /Info Gis
• Info  digunakan di dalam Arc/info
• Oracle digunakan di dalam Arc/info, geovision
- Terminologi didalam model basisdata relasional:
• Relasi : setiap baris data (record) memiliki beberapa atribut, setiap tipe record membentuk tabel dan relasi, derajat atau tingkat relasi suatu tabel dinyatakan dengan jumlah atribut yang terdapat didalam tabel yang bersangkutan
• Kunci :
• Query : DDL (data apa saja yang akan disimpan dalam basisdata dan menentukan bagaimana data” tersebut berelasi , DML (dengan mengunakan Query)
• Normalisasi : proses pengelompokan data (fields) untuk menghasilkan tabel” yang menunjukkan entities berikut relasi”nya
• Normal 1 (1 NF) : tabel disebut sebagai bentuk normal kesatu jika semua atribut yang bersangkutan tidak dapat dibagi lagi menjadi atribut” yang lebih kecil, tetapi masih mengandung redudancy (atribut yang tampil berulang). Contoh ???
• Normal 2 (2 NF) : suatu tabel bentuk normal 1 yang memenuhi syarat tambahan bahwa semua atribut bukan kuncinya hanya bergantung pada kunci primer
• Normal 3 (3 NF) : suatu tabel bentuk normal 2 yang memenuhi syarat tambahan bahwa semua atribut bukan kunci tidak memiliki kebergantungan transitif (nilai” datanya bergantung pd suatu atribut yang jg bergantung pada atribut yang lain) terhadap kunci primer
• Normal Boyce-Codd (BCNF) : tabel yang memiliki semua field penentu yang merupakan candidate key or perbaikan dari bentuk normal 3, setiap tabel yang memenuhi syarat BCNF pasti memenuhi bentuk normal 3, tetapi belum tentu sebaliknya

SBD 4 1

SISTEM MANAJEMEN BASISDATA
 Yaitu : kumpulan dari data yang saling berelasi dengan sekumpulan program” yang mengakses data” tersebut
 Manfaat : penggunaan DBMS:
• untuk mengorganisasi dan mengelola data dalam jumlah besar
• untuk membantu dalam melindungi data dari kerusakan yang disebabkan pengaksesan yang tidak sah
• memudahkan dalam pengambilan data
• untuk memudahkan dalam pengaksesan data secara bersamaan dalam suatu jaringan
Komponen”nya:
• data : yang disimpan dalam basis data
• operasi standart : untuk memenipulasi data
• DDL : untuk mendeskripsikan nama” atribut, tipe data atau struktur basis data
• DML : bahasa query
• Bahasa pemtograman :
• Struktur files : untuk mengorganisasikan data
 Model Basis Data Dalam DBMS
dalam DBMS terdapat beberapa model basisdata yang digunakan yang menyatakan hubungan antara record” yang ada dalam basisdatanya:
• Flat file (Tabular) : data terletak didalam tabel tunggal
• Hirarchical : mengunakan polan parent-child, contoh ????
• Network : atau disebut DBTG (database task group) or CODASYL (converence on data system language)
• Relational : terdiri dari tabel” termonalisasi dengan field” kunci sebagai penghubung relational antar tabel


SBD 3 1

SISTEM MANAJEMEN BASIS DATA

Yaitu : kumpulan dari data yang saling berelasi dengan sekumpulan program” yang mengakses data” tersebut
Manfaat : penggunaan DBMS:
• untuk mengorganisasi dan mengelola data dalam jumlah besar
• untuk membantu dalam melindungi data dari kerusakan yang disebabkan pengaksesan yang tidak sah
• memudahkan dalam pengambilan data
• untuk memudahkan dalam pengaksesan data secara bersamaan dalam suatu jaringan
Komponen”nya:
• data : yang disimpan dalam basis data
• operasi standart : untuk memenipulasi data
• DDL : untuk mendeskripsikan nama” atribut, tipe data atau struktur basis data
• DML : bahasa query
• Bahasa pemtograman :
• Struktur files : untuk mengorganisasikan data
Model Basis Data Dalam DBMS
dalam DBMS terdapat beberapa model basisdata yang digunakan yang menyatakan hubungan antara record” yang ada dalam basisdatanya:
• Flat file (Tabular) : data terletak didalam tabel tunggal
• Hirarchical : mengunakan polan parent-child, contoh ????
• Network : atau disebut DBTG (database task group) or CODASYL (converence on data system language)
• Relational : terdiri dari tabel” termonalisasi dengan field” kunci sebagai penghubung relational antar tabel

MODEL BASISDATA RELASIONAL
model relasional banyak digunakan didalam SIG, beberapa DBMS yang mengunakan model basis data relasional :
• Dbase (*.dbf)  digunakan ARC View, ARC /Info Gis
• Info  digunakan di dalam Arc/info
• Oracle digunakan di dalam Arc/info, geovision
Terminologi didalam model basisdata relasional:
• Relasi : setiap baris data (record) memiliki beberapa atribut, setiap tipe record membentuk tabel dan relasi, derajat atau tingkat relasi suatu tabel dinyatakan dengan jumlah atribut yang terdapat didalam tabel yang bersangkutan
• Kunci :
• Query : DDL (data apa saja yang akan disimpan dalam basisdata dan menentukan bagaimana data” tersebut berelasi , DML (dengan mengunakan Query)
• Normalisasi : proses pengelompokan data (fields) untuk menghasilkan tabel” yang menunjukkan entities berikut relasi”nya
• Normal 1 (1 NF) : tabel disebut sebagai bentuk normal kesatu jika semua atribut yang bersangkutan tidak dapat dibagi lagi menjadi atribut” yang lebih kecil, tetapi masih mengandung redudancy (atribut yang tampil berulang). Contoh ???
• Normal 2 (2 NF) : suatu tabel bentuk normal 1 yang memenuhi syarat tambahan bahwa semua atribut bukan kuncinya hanya bergantung pada kunci primer
• Normal 3 (3 NF) : suatu tabel bentuk normal 2 yang memenuhi syarat tambahan bahwa semua atribut bukan kunci tidak memiliki kebergantungan transitif (nilai” datanya bergantung pd suatu atribut yang jg bergantung pada atribut yang lain) terhadap kunci primer
• Normal Boyce-Codd (BCNF) : tabel yang memiliki semua field penentu yang merupakan candidate key or perbaikan dari bentuk normal 3, setiap tabel yang memenuhi syarat BCNF pasti memenuhi bentuk normal 3, tetapi belum tentu sebaliknya
• Bentuk normal 4,5…..

MODEL BASISDATA RELASIONAL DAN SIG

perbedaan pada perancangan sistem SIG pada pendekatan basisdata untuk penyimpanan koordinat” peta dijital denga mengimplementasikan basisdata relasional didalam SIG
1. Model Data Hybrid :
yaitu mekanisme penyimpanan data yang optimal untuk informasi spasial disatu sisi tetapi disisi lain tidak optimal untuk informasi atribut (tematik)
data kartografi dijital disimpan dalam sekumpulan files sistem operasi untuk meningkatkan kecepatan input-output, sementara data atribut disimpan dalam DBMS relasioanal
maka perangkat lunak SIG bertugas untuk mengelola hubungan antara data spasial dengan DBMS (data atribut)selama operasi”pemrosesan peta.
2. Model data terintegrasi
yaitu pengelolaan basis data (DBMS) spasial dengan SIG yang bertindak sebagai quey processor

sekedar ingin berbagi ilmu...,, data ini d ambil dinternet...tp dah lp situsnya..,,hoooooo.....
Dillah_dtech

SBD 2 1

KONSEP” DI DALAM SISTEM BASISDATA


1. BasisData, konsep mengenai basis data dapat dipandang dari beberapa sudut dari sisi sistem
BasisData, merupakan kumpulan tabel” atau files yang saling berelasi
sementara dari sisi manajemen basisdata dapat dipandang sebagai kumpulan data yang memodelkan aktifitas” yang terdapat didalam enterprise-nya or BasisData merupakan kumpulan data non-redundant yang dapat digunakan bersama (shared) oleh sistem” aplikasi yang berbeda or BasisData merupakan kumpulan data” non redundant yang salaing terkait satu sama lainya yang dinyatakan oleh atribut” kunci dari tabel”nya
 Dengan basis data perubahan, editing atau updating data yang dapat dilakukan tanpa mempengaruhi komponen” lainya didalam sistem yang bersangkutan baik perubahan format data (konversi), struktur file atau relokasi data dari satu perangkat ke perangkat yang lainya.

2. Keuntungan BasisData
Bila dibandingkan dengan sistem pemrosesan file yang didukung oleh sistem operasi konversional, maka penggunaan basis data akan memperoleh keuntungan” SBB:
• Reduksi duplikasi data (minimum redundancy data yang paad giliranya akan mencegah inkonsistensi dan isolasi data)
• Kemudahan, kecepatan dan efisiensi (data sharing dan availability)akses atau pemanggilan data
• Penjagaan integritas data
• Menyebabkan data menjadi self-dokumented dan self-descriptive
• Mereduksi biaya pengembangan perangkat lunak
• Meningkatkan faktor keamanan data

3. View” BasisData (Level Abstraksi Data)
Karena tidak semua pengguna basisdata terlatih dengan baik dan penggunanya terbagi dalam beberapa tingkatan, maka kompleksitas basisdata akan tersembunyi dari para penggunanya melalui beberapa level abstraksi data.
fungsinya untuk menyederhanakan interaksi antara pemngguna dengan sistemnya dengan basisdata dapat mempresentasikan view yang berbeda kepada para pengguna, programmer dan administratornya
• Level Fisik : merupakan tingkatan terendah dalam abstraksi data yang menunjukkan bagaimana data disimpan, yang pada umunya tidak terlihat oleh oleh pengguna atau programmer aplikasinya
• Level konseptual : mengambarkan data apa saja yang sebenarnya (secara fungsional) disimpan didalam basis data beserta relasi”nya didalam basis data, dimana administrator basis data (DBA) membangun dan mengolah basis data, contohnya: penguna akan mengetahui bahwa data penjualan disimpan didalam tabel” barang, produksi, keuangan, marketing
• Level View : merupakan tingkatan tertinggi, yaitu pengguna aplikasi dan programmer hanya mengenal struktur data mis bagian ??? kemungkinan besar akan berbeda satu sama lainya.

4. Enterprise
yaitu bagian dari dunia nyata yang dimodelkan dengan mengunaka basisdata
Contoh : Perpustakaan, sekolah, rumah sakit…yang melakukan aktifitas pengelolaan…

5. Enterprise Rules
Yaitu : aturan” yang digunakan untuk mendefinisikan relasi” antara entity satu dengan yang lainnya (entity relationship) beserta operationsnya (prosedurte atau fungsi) yang dapat dikenakan dengan entities yang bersangkutan atau aturan untuk menegaskan hubungan antar entitas
dari enterprise rules dapat dibuat secara lengkap Ernya kemudian diteruskan dengan proses normalisasi untuk mendapatkan tabel” basis data dengan struktur yang sederhana dan kompak

6. Skeleton Table
Yaitu : kumpulan tabel” yang menjelaskan hubungan antar entitas yang digunakan didalam suatu enterprise, tabel” yang direpresentasikan dengan mengunakan nama” tabel berikut field yang dimiliki, hubungan antar tabel dapat diketahui dengan melihat field kunci/primary key pada masing” tabelnya

7. Aplikasi
Yaitu aplikasi program yang akan dijalankan oleh enterprise baik secara otomatis maupun semi otomatis

8. Sistem Basis Data
Menurut Pustaka ELMASRI20 : marupakan perangkat lunak DBMS bersama dengan datanya (basisdata) dan aplikasinya
Menurut Pustaka Fathan99 : merupakan sistem yang terdiri dari kumpulan file (tabel) yang saling berhubungan dan sekumpulan program (DBMS) yang memungkinkan beberapa pemakai atau program lain untuk mengakses dan memanipulasi file” (tabel”) tersebut.

9. Komponen Sistem Basis Data
• perangkat keras (CPU, Memory, …..)
• Pengguna (User)
• Sistem Operasi (win.98, win.XP…)
• Sistem Pengelolaan BasisData (DBMS) (Access, SQL, ….)
• Program Aplikasi Lainya (VB, Delphi,….Form)
• Basisdata (semua data yang diperlukan, dipelihara, dikelola oleh sistem BasisData)
komponen pengguna basis data:
• DataBase Administrator : user yang punya kewenangan sebagai pusat pengendali seluruh system baik basis data maupun program” yang mengaksesnya, menentukan pola struktur basis data, memodifikasi dll
• Aplication Programmers : programmer aplikasi yang berinteraksi dengan system melalui pemanggilan DML yang di masukkan ke dalam program yang ditulis
• Sophisticated Users : user yang berinteraksi dengan system tanpaharus menuliskan sendiri programnya, tetapi diganti dengan melakukan request dalam bentuk bahasa query basis data
• Specialized Users : User ini termasuk Sophisticated Users yang menuliskan program aplikasi basisdata khusus yang tidak sesuai dengan framework pemrosesan data tradisional, contoh : system pakar, multimedia…
• Na├»ve Users : user ini merupakan kebanyakan user yang berinteraksi dengan sistemdengan cara memanggil salah satu program aplikasi yang telah disediakan. Contoh program.exe

10. Komponen Fungsional Sistem Basisdata
perancangan sistem basisdata harus mempertimbangkan masalah interface antara sistem basis data dengan sistem operasi komputer,
• File manager : mengelola alokasi kebutuhan ruang penyimpanan (storage) basisdata beserta struktur-struktur yang digunakan untuk merepresentasikan informasi yang disimpan di dalam disk.
• Database Manager : menyediakan interface antara data low-level yang disimpan didalam basisdata dengan program-program aplikasi dan queries yang dikirimkan ke system.
• Query processor : menterjemahkan pernyataan-pernyataan bahasa query ke dalam instruksi-instruksi low-level yang dimengerti oleh database manager.
• DML precompiler : mengkonversi pernyataan-pernyataan DML yang dimasukkan di dalam program aplikasi ke dalam pemanggilan prosedur normal di dalam bahasa induknya. Procompiler harus berinteraksi dengan query processor untuk membuat kode-kode yang diperlukan.
• DDL compiler : mengkonversi pernyataan DDL ke dalam sekumpulan table yang mengandung metadata atau “data mengenai data”


SBD 1 1

PENGELOLAAN BASIS DATA

Data atau informasi yang diturunkan dari peta” thematik, penelitian, pengukuran di lapangan atau kumpulan data statistik yang dikumpulkan oleh institusi” pemerintahan pada umumnya mengandung lebih dari satu atribut yang diasosiasikan dengan lokasi spasialnya

Contoh: properties jenis tanah yang menjadi daya tarik studi” sumber daya lahan pada umumnya adalah tipe, warna, tekstur, derajat keasaman (PH), atribut” tambahan ini disebut sebagai entities non spasial dari basis data spasial.

Walaupun demikian untuk mengelola data dan informasi atribut didalam SIG tidak semudah yang kita bayangkan, untuk melakukanya diperlukan pemahaman yang baik mengenai konsep” sistem manajement basis data (DataBase Management System – DBMS)

SIG SEBAGAI BASISDATA

Pengembangan SIG dengan DBMS ini dapat dijelaskan dengan beberapa fakta sebagai berikut:

1. sebagian besar biaya siste” perangkat lunak adalah untuk DBMSnya
2. sebagian besar fungsi dan prosedure dasar yang ada pada SIG seudah disediakan oleh DBMSnya (SIG hanya memanfaatkan yang telah tersedia) jika tidak fungsi” atau prosedure” tersebut harus diprogram khusus untuk SIG

Pada umumnya terdapat 2 oendekatan untuk mengunakan DBMS di dalam SIG:

1. Pendekatan solusi DBMS total, yaitu semua data spasial dan non spasial diakses melaui DBMS sehingga data” tersebut harus memenuhi asumsi” yang telah ditentukan oleh perancang DBMSnya
2. Pendekatan solusi kombinasi, yaitu tidak semua data tabel” atribut berikut relasi”nya diakses melalui DBMS karena data” tersebut telah sesuai dengan modelnya. Contohnya ARC/INFO biasanya mengadopsi dua basis data yang secara khusus dirancang untuk data spasial ARC/INFO dan yang kedua untuk data non spasial yang dikelola oleh sistem basisdata yang khusus dirancang untuk data non spasial


Lam kenal,,,,......n_n 1


hari gini ngapain bro",,,

makan, makan, makan,........!!!!!!!

Habis itu tidur,,,,,,

wah enk bgt tuh.........

sssssssstttttttttttttttttttt,,,,,,,,,.....

dari pada lu ngegemukin badan...,,,

Mending mampir deh....

Di blog aku....

hanya ingin berbagi ilmu.......

Kritik n saran ku terima deh..... 

Related Post